Friday, 3 May 2013

BELAJAR MEMBACA



BELAJAR MEMBACA

Tarigan (2008: 9) menyebutkan bahawa “Tujuan utama dalam membaca adalah untuk mencari serta memperolehi informasi, yang mencakupi isi dan memahami makna bacaan”. Supaya lebih memahami lagi tujuan kita belajar  membaca ini ,  Tarigan (2008: 9-11) telah memaparkan beberapa sebab yang dijadikan tujuan oleh seseorang untuk melakukan aktiviti-aktiviti  membaca, diantaranya adalah seperti berikut:

i.  Membaca untuk menemukan atau mengetahui penemuan yang telah dilakukan oleh seseorang tokoh. Membaca seperti ini disebut juga membaca untuk memperoleh perincian atau fakta-fakta.

ii.   Membaca untuk memperoleh idea-idea utama. Membaca seperti ini adalah untuk mengetahui mengapa hal itu merupakan topik yang baik dan menarik.

iii.  Membaca untuk mengetahui apa yang terjadi. Membaca seperti ini bertujuan untuk mengetahui urutan atau susunan organisasi cerita.

iv.  Membaca untuk mengetahui perasaan pengarang. Membaca seperti ini bertujuan untuk menyimpulkan sesuatu fakta.

v.   Membaca untuk mengelompokkan atau mengklasifikasikan. Membaca seperti ini bertujuan untuk mengelompokkan atau mengklasifikasikan.

vi.   Membaca untuk menilai atau mengevaluasi. Membaca seperti ini bertujuan untuk menilai, atau membaca untuk  mengevaluasi sesuatu fakta.

vii.  Membaca untuk membandingkan atau memperbahaskan. Membaca seperti ini bertujuan untuk memperbandingkan atau memperbahaskan.

Semua informasi, ilmu pengetahuan dan pengalaman-pengalaman yang diperolehi melalui bacaan membolehkan seseorang itu mempertinggikan lagi  daya pemikirannya, mempertajamkan pendengarannya dan memperluaskan wawasannya. Dengan demikian kegiatan belajar membaca dapat diklasifikasikan menjadi beberapa jenis, yaitu belajar membaca secara nyaring, membaca dalam hati, membaca telaah isi, dan membaca telaah bahasa. Secara lebih jelas, jenis membaca dapat dihuraikan seperti berikut :

1.MEMBACA SECARA NYARING

Secara sederhana membaca nyaring dapat di maknai dengan melakukan aktiviti-aktiviti membaca dengan mengeluarkan suara. Tarigan (2008: 23) menyebutkan definisi dari membaca nyaring, seperti berikut:

  Membaca nyaring adalah suatu aktiviti-aktiviti  atau kegiatan yang merupakan alat bagi guru, murid, ataupun pembaca bersama-sama dengan orang lain atau pendengar untuk menangkap serta memahami informasi, fikiran dan perasaan seseorang pengarang.

Menyambung pemaparan definisi membaca nyaring oleh Tarigan, Moulton (Tarigan 2008: 23) menjelaskan ada perbezaan antara membaca dalam hati dengan membaca nyaring. Ketika melakukan aktiviti-aktiviti membaca, pemahaman melibatkan penglihatan dan ingatan, sedangkan dalam membaca nyaring, selain penglihatan dan ingatan, juga turut aktif auditory memory (ingatan pendengaran) dan motor memory (ingatan yang bersangkut paut dengan otot-otot kita). Berdasarkan pendapat yang dikemukakan oleh Tarigan dan Moulton dapat disimpulkan bahawa membaca nyaring merupakan kegiatan membaca secara bersama melibatkan lebih dari satu orang, untuk memahami bacaan yang ditulis oleh pengarang dengan mengoptimakan/mempertingkatkan lagi kerja penglihatan, pendengaran dan otot-otot tubuh.

2. MEMBACA DALAM HATI

Menurut Tarigan (2008: 32) membaca dalam hati secara garis besar dibahagikan kepada yang pertamanya ialah membaca ekstensif dan keduanya membaca intensif. Membaca ekstensif bermaksud membaca secara luas dalam sesuatu  teks iaitu dalam waktu yang sesingkat mungkin. Kegiatan membaca ekstensif adalah kegiatan membaca untuk memahami isi yang penting dengan cepat dan efisien dalam suatu bacaan. Kegiatan membaca ekstensif meliputi: (1) membaca survey (2) membaca sekilas dan  (3) membaca dangkal, Broughton et al. (Tarigan, 2008 : 32). Menurut Brooks (Tarigan, 2008: 36) membaca intensif pula adalah pembelajaran yang secara menyeluruh, telaah isi, dan penanganan terperinci yang dilaksanakan di dalam kelas terhadap suatu tugas yang pendek dua sampai empat halaman setiap hari. Kegiatan membaca intensif meliputi membaca telaah isi dan  membaca telaah bahasa.

Membaca dalam hati sebenarnya merupakan kegiatan membaca untuk orang dewasa. Di sekolah, dasar jenis membaca dalam hati belum dapat diberikan secara mutlak dan baru bersifat pelatihan. Pembelajaran membaca dalam hati di sekolah ialah dasar yang bertujuan untuk mendapatkan informasi dari suatu bacaan dengan memahami isinya secara tepat dan cermat. Untuk mencapai sasaran membaca dalam hati, anak-anak sekolah  hendaklah menguasai keterampilan-keterampilan berikut iaitu membaca tidak bersuara, membaca tanpa disertai gerakan-gerakan anngota badan, membaca tanpa bimbang akan kandungan isinya meskipun tidak sesuai, berkonsentrasi fizik dan mental, serta  dapat mengungkapkan kembali isi bacaan.


3.BELAJAR MEMBACA TELAAH ISI

Membaca telaah isi cenderung dilakukan oleh semua orang yang menemukan minat pada bahan bacaan yang telah dibacanya dengan sekilas. Biasanya pembaca-pembaca ingin menelaah isinya secara mendalam dan tertarik untuk membacanya dengan teliti. Tarigan (2008: 40) menyebutkan bahawa “Menelaah isi sesuatu bacaan menuntut ketelitian, pemahaman, kekritisan berfikir, serta keterampilan menangkap idea-idea yang tersirat dalam bacaan”. Dari pendapat Tarigan tersebut kita dapat membahagikan aktiviti-aktiviti dari membaca telaah isi menjadi beberapa aktiviti membaca, diantaranya ialah membaca dengan teliti, membaca dengan pemahaman, membaca dengan kritis, dan membaca dengan idea.

Selanjutnya jika diperhatikan dengan lebih mendalam mengenai pendapat yang dipaparkan Tarigan, bahawa membaca telaah isi merupakan suatu aktiviti  membaca untuk mendapatkan informasi penting dari suatu bacaan yang menarik perhatian pembaca, dengan melibatkan pemahaman, keterampilan memperolehi idea bacaan serta ketelitian dalam membaca bahan bacaan.

4.MEMBACA TELAAH BAHASA  

Membaca telaah bahasa atau content study reading mempunyai persamaan dengan cara belajar  membaca dalam hati. Aktiviti kedua kegiatan membaca tersebut dilaksanakan dengan tidak bersuara. Menurut Muchlisoh. (1996: 152-156) tujuan membaca telaah bahasa secara terperincinya adalah seperti berikut bertambahnya kosa kata yang dimiliki oleh siswa dan bertambahnya pengetahuan sistem bentuk kata, sistem kalimat, sistem tulis dan semantic para  siswa. Selain dari beberapa tujuan khusus membaca telaah bahasa seperti yang disampaikan Muchlisoh, maka kita pun perlu mengetahui bahawa tujuan utama membaca telaah bahasa adalah untuk memperbesarkan daya kata dan mengembangkan kosa kata. Setiap orang mempunyai dua jenis daya kata iaitu dipergunakan dalam berbicara dan menulis dan  dipergunakan dalam membaca dan menyemak (Tarigan (2008: 123).

Dari pendapat yang dipaparkan Muchlisoh ataupun Tarigan, kedua-duanya bermaksud membaca telaah bahasa adalah suatu proses membaca untuk menambahkan perbendaharaan kata serta bertambahnya pengetahuan sistem pembentukkan kata. Bahan yang dipakai dalam pembelajaran membaca telaah bahasa dapat diambil dari beberapa sumber, misalnya dari bekas bahan yang digunakan dalam membaca teknik, bahan yang dipakai dalam membaca dalam hati, atau bahan lain yang sifatnya masih baru. Sumber bahan dapat diperoleh dari sumber bahan data buku , buku rujukan, majalah, dan sebagainya. Isi bahan dalam kegiatan membaca bahasa dapat berupa bahan yang menyangkut masalah ilmu pengetahuan alam, sosial, budaya, dan kesusasteraan. Adapun yang perlu diingat dalam kegiatan membaca bahasa adalah bahan yang akan digunakan harus memuatkan struktur bahasa.

5. BELAJAR MEMBACA SKIMMING/SCANNING/MEMINDAH

 Membaca dengan cepat suatu bahan bacaan untuk mendapatkan kesan awal atau untuk mencari sesuatu informasi atau maklumat yang kita perlukan yang ada dalam bacaan. Membaca  skimming adalah membaca untuk memperoleh kesan umum. Digunakan untuk pembacaan bahan yang ringkas, cepat, panjang tetapi sepintas lalu. Teknik ini digunakan untuk pembacaan bahan yang ringkas seperti petikan/ bahan bacaan panjang dari journal, buku dan majalah. Membaca  scanning adalah membaca dengan tujuan untuk mendapatkan informasi atau maklumat khusus sahaja. Membaca secara pantas dan cepat untuk mendapatkan maklumat khusus dan bukannya mendapatkan gambaran keseluruhan teks yang dibaca. Teknik ini bertujuan untuk menentukan tahap kecekapan seseorang dalam mencari maklumat yang khusus dan penting. Seterusnya ialah membaca intensif  juga termasuk di dalam cara pembelajaran secara skimming/scanning atau memindahkan.

No comments:

Post a Comment